Selasa, 06 Februari 2018

Layanan Triple Play Makin Diperlukan


Hasil gambar untuk triple play adalah
Jakarta- Operator telekomunikasi dianggap memiliki tantangan yang berat dalam mengembangkan layanan triple play di Indonesia karena faktor infrastuktur dan budaya masyarakat. Triple play adalah layanan yang diberikan operator telekomunikasi bagi pelanggan rumah berupa langganan TV kabel, telepon rumah, dan akses internet. Di Indonesia pemain triple play adalah Telkom IndiHome, First Media, MNC Play, atau Biznet.

“Triple play itu tren teknologi dan merupakan peningkatan layanan kepada masyarakat. Teknologi berubah dari kabel tembaga menjadi kabel optik. Dari kabel optik ini bisa berjalan beragam layanan yang bisa diberikan. Nah, mengkomunikasikan Triple play di tengah masyarakat yang terbiasa dengan One Play (Jaspondas) ini bukan perkerjaan mudah,” ujar Ketua Umum Masyarakat Telematika Indonesia (Mastel) Kristiono di Jakarta, Jumat (12/2).

Menurutnya, operator harus bisa mengkomunikasikan ke masyarakat kalau perlu dengan cara sistem komersial dimana bisa menonjolkan keuntungan kalau pengguna berlangganan secara triple play dibandingkan kalau One Play.

“Operator harus bisa membuat masyarakat merasakan menikmati benefit yang lebih dari Triple Play. Karena saya rasa nature-nya masyarakat sebenarnya butuh kemajuan, butuh layanan lebih baik. Tetapi jika ada yang mau hanya menikmati One Play, itu harus dihormati juga,” katanya.

Diakuinya, layanan suara masih dicari pelanggan telekomunikasi. “Sekarang ini kan layanan voice itu di-carry dengan cara yang berbeda, karena nantinya juga Public Switch Telephone Network (PSTN) akan hilang sendiri teknologinya. Sementara Telkom mungkin masih ada, tapi suatu waktu, sebentar lagi saya kira sudah tidak akan ada lagi PSTN. Kalau bagi pemain seperti Telkom, teknologinya sudah available kenapa tidak dikasih semua. cuma saya masyarakat mungkin ada yang belum siap,” ulasnya.

Seperti diketahui, prosedur unbundling IndiHome dari Telkom banyak menjadi pergunjingan Netizen karena dianggap tak adil oleh pelanggan. Unbundling disini adalah ketika pelanggan memutuskan berhenti berlangganan internet atau TV kabel, dan memilih hanya berlangganan telepon tetap rumah.

Dalam perjanjian berlangganan antara Telkom dan IndiHome dinyatakan bila pelanggan memutuskan untuk berhenti berlangganan, maka otomatis layanan akan berhenti, termasuk layanan Triple Play, seperti internet, interaktif TV, dan telepon.

"Seluruh perangkat Telkom yang terdapat di pelanggan akan diambil kembali oleh pihak Telkom," demikian tulis perjanjian itu.

Chairman Mastel Institute Nonot Harsono menambahkan, hebohnya masalah unbundling oleh IndiHome tak bisa dilepaskan dari biaya yang dikeluarkan pelanggan.

“Kontrak pelanggan pertama layanan suara. Itu biaya bulanan kan murah. Terus Triple Play naik jadi ratusan ribu rupiah. Nah, pas mau balik ke langganan telepon rumah saja, infrastruktur sudah berganti dari tembaga ke optik. Ini memang harus ada ketemu kepentingan Telkom dengan kepentingan konsumen. Keduanya saling membutuhkan,” katanya.

VP Consumer Marketing and Sales Telkom, Jemy V Confido mengaku sudah menyiapkan solusi jika pelanggan hanya mau berlangganan telepon rumah tanpa bundling triple play IndiHome.
Sumber: Suara Pembaruan

http://www.beritasatu.com/iptek/348812-layanan-itriple-playi-makin-diperlukan.html

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.